Kisah Motivasi Tentang Keutuhan Pernikahan

keretakan pernikahan, pertengkaran, perselingkuhan, akibat perselingkuhan
ilustrasi keretakan pernikahan
Kisah Motivasi Tentang Keutuhan Pernikahan: Kisah nyata ini terjadi sekitar setengah tahun yg lalu dialami oleh sahabatku.
Awal mula kisah ini terjadi karena kebiasaan Dora selalu ramah dan kelihatan energik dimata teman-teman sekantornya, temen-temen kerjanya sangat senang dan antusias pada kepribadian Dora. Entah itu rekan sejawat, lain departemen dan lain perusahaan yg berkantor di bilangan Sudirman sebagian pasti mengenal sosok Dora yg Santun, suka tersenyum walau belum kenal, dan suka menyapa pada siapa saja yg satu lantai dan satu lift sama dia.

Kisah nyata kegagalan mempertahankan pernikahan. Pada awalnya sih oke-oke saja, Dora banyak sahabat dan teman-teman dekat, dan aku satu dari sahabat dekatnya sangat tau bahwa Dora orangnya suka berkoloni dan suka hal-hal yg nyerempet-nyerempet bahaya.

Suatu hari Dora berkenalan dengan Executive Muda yg juga kerja di bilangan Sudirman sebuahperusahaan swasta Nasional yg cukup bonafide. Seperti biasa Dora saling tegur sapa dan
sepertinya tidak ada masalah dengan perkenalan singkat tersebut. Dan perkenalan singkat itu sampai juga kepadaku, sebagai sahabat dekat dia langsung nyerocos kesana-kemari bahwa dia dapat kenalan baru. Pada awalnya aku sudah warning ama dia, Ati-ati lu Ra.... Anak dan suami di rumah, jangan sampai kebablasan lu... selorohku sambil aku berlalu dari hadapan dia. E... amit-amit ya.... lu ngerti sendiri kan Ris, aku nggak mungkinlah sampai sejauh itu, lu sendiri ngerti kan gimana gue...celetuknya dan
kelihatan ada amarah diwajahnya, aku langsung menghampiri Dora, Sory gue sebagai sahabat cuman kasih inget ama elu, kalo lu udah ngerti ya baguslah.

Dan setelah peristiwa itu aku juga nggak ambil pusing dengan Dora, karena kupikir mereka tidak ada kelanjutannya, dan Dora kan udah ngerti bahwa dia juga udah ngomong kalau cuman sekedar temen aja. Peristiwa yg tidak terbayangkan terjadi, sekitar dua bulan setelah perkenalan mereka. Suatu siang Dora tergopoh-gopoh mendatangi ruanganku, Ris ntar makan siang ama gue ya, ada yg ingin gue omongin ama elu, ok Setelah jam menunjukkan jam setengah 12 dia sudah berdiri didepan meja kerjaku. Ayo... buruan kantin keburu penuh lo... selorohnya. Dengan berat hati aku tinggalkan kertas-kertas kerjaku yg masih menumpuk, kuikuti Dora menuju kantin terbuka di tengah lantai 14.

Ris, gimana nih....kata pembuka dari mulut dora, emangya ada apa Ra? Gue jatuh hati ama orang itu Ris? aku semakin penasaran, orang mana Ra?gue kan nggak ngerti temen lu banyak banget, lagian lu gila ya... lu udah punya suami, punya anak, lu udah nggak waras apa ? sergahku. Iya Ris, gue ternyata rapuh oleh bujukan, rayuan, sanjungan dan sapaan dia setiap hari ris, gue jadi lupa daratan.setiap hari
telepon, sms, dan email ke gue. Lagian pas itu gue lagi nggak suka dengan sikap suami gue ris, yg kayaknya sudah tidak memperhatikan gue lagi, setiap hari suami gue hanya ngurusin anak, cari obyekan sana-sini , pulang kerumah sudah malam dan kalau nggak kebeneran dikit aja, dia marah-marah ama gue. Setiap hari gue kayaknya sudah tidak diperhatikan lagi ama suami gue. Gue sakit hati ris, makanya semua peristiwa ini gue ceritain ama Arya, kejelekan suami gue, gue ceritain ke Arya dan gue jadi deket ama dia. Entah kenapa gue sekarang nggak peduli lagi ama suami gue, anak gue. Toh jika retak keluarga ini Arya mau menerima gue apa adanya.

Gila lu Ra... suaraku keras, dan semua mata tertuju kepadaku. Aku jadi malu dan pura-pura aja aku cuek. Ra.. nggak salah lu... apa lu bilang lu udah sebegitu parahkah ? Dulu lu harus berjuang matimatian ngedapatin suami lu, sudah begitu lama dan gue sempat iri ama elu, mempunyai suami yg ganteng, bertanggung jawab dan kelihatannya suamimu setia, dilihat dari faktor agama, suamimu juga typecal orang yg taat beribadah. Apa yg kurang di matamu Ra, kalau sekarang suamimu berubah pasti ada yg menyebabkan demikian. Gue yakin elu hanya mengikuti nafsu dan dorongan syetan yg telah membelenggu imanmu, Inget Dora Arya juga sudah berkeluarga, tidaklah mungkin jika arya akan menikahimu. Lu ngerti sendiri kan Lelaki, tukang bual sana-sini, dia akan senang jika keluarga elu berantakan. 

Sudah sejauh mana lu ama arya ? sergahku... Sudah jauh Ris... kita udah merencanakan segalanya, mulai dari perceraian antara gue dan suami gue, setelah bercerai nanti dia juga mau bercerai, katanya sih dia juga nggak cocok ama bininya. Bininya bawel suka ngatur dan mau menangnya sendiri. Pokoknya gue udah mantap ris mau cerai ama mas Antok. Ra....sebelum lu terlanjur dan menyesal lu pikirin dulu, belum tentu hal yg lu lihat sekarang ini akan mejadi kenyataan setelah lu ada disana, cetusku. Sekarang kelihatan indah dan lu ingin lari dari kenyataan hidup dan tantangan dalam rumah tanggamu, tapi belum tentu apa yg lu bayangin indah akan lu nikmati seindah bayanganmu, itu aja yg bisa gue berikan ke elu, sebagai sahabat, gue hanya ingin elu kembali ke keluarga elu ke suami dan anak elu, jangan melihat fatamorgana yg tampak sejuk didepan lu, setelah lu dekat hanya padang pasir yg kering kerontang. Itu pesen gue Ra.

Makan siang itu, menjadi makan siang terakhirku dg Dora. Setelah itu gue nggak ngerti lagi kelanjutan hubungan antara Dora dan Arya. Dan setalah kurang lebih dua bulan dari dora ceritain semuanya itu, aku mendengar Dora resmi bercerai dengan Antok suaminya. Banyak orang dikantor tidak percaya akan hal itu. Dan kayaknya Antok sudah tidak bisa menahan keinginan Dora yg ingin berpisah dengannya.

Peristiwa terakhir yg aku ketahui, ternyata apa yang ku omongkan ke Dora menjadi kenyataan, Arya tidak menceraikan istrinya, dan dora hanya dijadikan begundik dan pemuas nafsu Arya. Dora keluar dari kerjaanya karena malu dengan teman-temannya. Setelah beberapa bulan aku telah melupakan Dora, sahabatku yg malang itu, setelah pulang kerja aku kaget diberanda terasku kulihat Dora dengan pakaian yg mengenaskan, rambut awut-awutan dan wajah yg jauh dari sapuan makeup, mata yg sayu. Aku nyaris tidak mengenalnya, Dora yg dulu ceria, cerewet, dan banyak omong sekarang terpaku kaku dihadapanku.

Dora.... dari mana aja elu.... hayo masuk kedalam, buru-buru aku buka pintu rumahku. Setelah aku buatin minum dan beberapa toples snack kubawa keruang tamu, aku duduk dihadapannya. Dora tertunduk lesu dan tidak berani menatapku. Ra... dari mana aja lu... kok pakaian dan rambutmu acakacakan gitu... sekarang lu dimana ra ? Lama sekali dia menjawab pertanyaanku... Ris.... ternyata apa yg elu bilang ke gue benar adanya....dia mulai mengis...sekarang gue.. diusir dari kost gue.. ris, arya sudah gak ngurusin gue lagi....gue nggak ngerti lagi mau pergi kemana ris, makanya gue beranikan diri ke elu ris, karena gue yakin elu mau nolongin gue. 

Aku sangat terharu dan sedih mendengar semua itu. Sahabatku yg dulu periang, santun, ramah sekarang tiada daya dihadapanku. mengemis untuk dapat tidur dirumahku. Setelah aku berembuk dg sumaiku, suamiku sih oke-oke aja namanya menolong temen. Ya udah malam itu Dora bermalam ditempatku sampai beberapa malam. Setiap malam dia menceritakan pengalaman hidupnya.

Pertama sih Arya sangat menyayanginya, tetapi lambat laun istrinya tau kalau arya main perempuan dg Dora, maka dilabraknya dora dan mulai detik itu Arya berubah 180 derajat.Dia sudah lupa dengan janji-janji yg telah ia ucapkan. Dora merana... sudah kehilangan suami yg menyayanginya, anak yg menggemaskan. Semua sudah terjadi ibarat Nasi sudah menjadi Bubur, penyesalan adanya dibelakang. 

Semoga cerita sahabatku ini bisa menjadikan cermin bagi diri kita masing-masing. Jangan melihat dengan mata tapi lihatlah dengan hati, Jangan merasakan dengan tangan dan lidah kita tapi rasakan dan nikmati dengan hati nurani kita. Ada kalanya kita melihat pasangan kita berubah tetapi sebenarnya yg berubah adalah kita, ada kalanya pasangan kita marah tetapi sebenarnya kita sendiri tidak sadar dan ikuti alurnya. Semoga cermin diatas mengingatkan kita, seberapa besar komitmen kita untuk membentuk rumah tangga yang kekal dan bahagia baik di dunia dan akherat.
Sumber: Dari Pengalaman Pribadi Seorang Kawan

Komentar